Budidaya Buah Jeruk yang Baik Terbaru 2022

Ngopisantuy.comBudidaya Buah Jeruk yang Baik Terbaru 2022, pada artikel kali ini kami akan membahas tentang Budidaya Buah Jeruk yang Baik Terbaru 2022 simak berikut pembahasannya.

Metode kultivasi memberikan informasi bagi Anda yang sedang mencari jawaban atas tantangan karena mengumpulkan informasi sangat penting bagi upaya kita untuk mendapatkan hasil terbaik.

Budidaya Buah Jeruk yang Baik Terbaru 2022

Demikian informasi Budidaya Buah Jeruk yang telah kami berikan untuk anda semua; silahkan pelajari dengan seksama.

Cara Menanam Jeruk – Siapa yang belum pernah mendengar buah jeruk? Buah-buahan mengandung banyak vitamin C dan mineral.

Jeruk

Buah jeruk memiliki ciri khas rasa asam, asam-manis, dan kita dapat memakannya langsung atau membuat minuman atau jus buah darinya.

Baca Juga : Game Mall 3 Huruf Terbaru

Sebagai buah yang sering disantap, buah ini selalu dicari oleh para ibu rumah tangga manisnya jeruk ditentukan oleh bagaimana mereka tumbuh berikut ini adalah contohnya:

1.     Cangkok

Cangkok sering diperoleh dari tanaman induk berkualitas tinggi cabang yang dicangkok harus berdiameter minimal 1 cm, matang, dan sehat.

Jika ada dahan yang siap dicangkok, buang kulit dahan dengan lebar kira-kira 1-3 cm, kemudian tutup bagian yang terbuka dengan tanah, lalu bungkus dengan sabut kelapa atau plastik yang diberi lubang untuk sirkulasi.

Siram cangkokan setiap hari untuk memastikan tidak ada kekurangan air dalam beberapa hari, cabang cangkokan yang lebih tinggi akan menumbuhkan akar; setelah akar tumbuh cukup lama untuk muncul dari sabut, potong cabang bawah dan tanam di area yang disiapkan. Itu

2.     Okulasi

Produsen jeruk lebih menyukai pendekatan ini daripada okulasi karena lebih efektif daripada menghubungkan mata, pucuk, atau cabang muda dari satu tanaman ke batang lain.

Cara awal penyambungan adalah dengan menebarkan biji jeruk hingga tumbuh pohon jeruk, yang selanjutnya akan ditempelkan pada pucuk dari pohon lain.

Namun, tidak semua jeruk dapat digunakan sebagai batang bawah; kita harus memilih varietas yang berkembang dengan cepat, sehingga pohon dapat digunakan untuk okulasi dalam waktu 1 atau 1,5 tahun dari pembibitan.

Setelah batang cukup besar, bibit dicangkok sekitar 30 cm dari akar. Potong batang tanaman menjadi potongan-potongan berukuran 1 x 4 cm menggunakan pisau tajam.

Kemudian, tempelkan dengan kulit batang yang berisi tunas berukuran sama dari tanaman jeruk lainnya.

Tali rafia digunakan untuk mengikat pucuk yang menempel sebelumnya, celupkan tali rafia ke dalam faraffin panas untuk menghilangkan bakteri dan kuman yang menempel pada tali rafia.

Ikat rafia dengan erat, biarkan kuncupnya mencuat naungan harus disediakan untuk menjaga kekeringan.

Karena sifat-sifat pucuk ini mungkin menyatu dengan batangnya, warnanya tetap hijau seperti sebelumnya.

Ikatan dapat dilepas setelah 15 hari setelah pencangkokan batang yang menempel pada pucuk dipotong 10 cm di atas pucuk, dan titik hijau muncul seiring waktu.yang menandai awal pucuk.

Taruk akan tumbuh dengan cepat, mencapai ketinggian 1,5 meter. Tanaman mungkin tidak akan tumbuh lebih tinggi, tetapi batangnya akan menjadi lebih besar.

Ketika tanaman mencapai kira-kira seukuran pensil, berkayu dan keras, kami memotong atau memangkasnya hingga tingginya hanya 1 meter.

Jika ini masalahnya, pohon itu dapat dipindahkan ke kebun tapi tentunya kita harus mempersiapkan lubangnya jauh-jauh hari, karena lubang yang besar itu sudah diberi pupuk kandang terlebih dahulu.

Tanaman tidak boleh ditanam terlalu dalam, dan lubang tanaman harus diisi dengan tanah yang sehat sampai menyerupai bukit kecil dengan tanaman di tengahnya.

Segera, ujung batang yang terpotong akan dapat menumbuhkan tiga cabang namun, jika cabang baru bertunas kemudian, cabang lama harus dipangkas.

Pemangkasan dilakukan setelah pohon tumbuh dengan ukuran tertentu pohon yang dicangkok dalam 3-5 tahun terakhir sudah menghasilkan buah, dan pohonnya tidak terlalu tinggi sehingga memudahkan untuk memetik buahnya.

Author: Irdansyah
I'm a regular contributor to IRDANSYAH commander, and in my business blog, my team and I share tales on the experience of starting a business from zero, how it feels to build a startup, and how to scale-up.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *